Friday, 12 August 2011

kenangan terindah

Disini gue pernah membuat janji untuk bertemu dengannya, tepat bulan januari, tepat setahun gue jalin komunikasi lagi, setelah sebelumnya kita lost contact. Awalnya gue ragu buat memenuhi janji gue untuk ketemu dia. Gue takut hal ini malah jadi awal yang buruk.

Saat itu gue balik dari kampus langsung ke sebuah restaurant fast food di Alam sutera. Gue sempet nungguin dia di pinggir jalan, dan rela sebagai bahan obyekan tukang-tukang ojek yang menawarkan jasa-jasanya dengan agak maksa. Tiba-tiba temen gue itu sms isinya “lo dimana? Gue udah didalem, lo kesini aja ya, nyebrang pelan-pelan, hati-hati”. Sempet dendam setengah mati gue, hampir gue memutuskan buat berentiin angkot dan pulang. Gue buru-buru bales sms dia “yah, lo gimana sih? Lo bilang mau nyamperin gue? Gue kan ‘ga bisa nyebrang. Pulang aja lah gue”. Dia pun bales sms gue “masa gitu aja takut, pelan-pelan liat kanan-kiri, hati-hati. Cepet ga pake lama”.


Kalau aja dia bukan sahabat gue, kalau aja dia bukan seorang yang emang lagi gue pengen temuin, rasanya gue mending pulang aja. Buat gue nyebrang itu layaknya gue lewat kuburan sepanjang dua block perumahan di malam jumat kliwon. Lo bayangin deh rasa takutnya gimana? Dan akhirnya dengan segenap keberanian gue pun nyebrang.

Sampai akhirnya gue ketemu dia, dalam hati gue bilang “dia masih sama kaya’ yang dulu, masih tinggi, masih pake kacamata, masih lucu, masih ngeselin, masih berani ngatur gue, tapi tambah ndut, yang pasti dia masih sahabat gue, dan dia masih ferry yang sama seperti saat SMP gue kenal”.

Pas gue sampe sana, piringnya udah kosong, gue buru-buru ambil duduk disamping dia, dan bilang
“selama ini lo nunggu gue?” arah mata gue menunjuk ke piring kosongnya.
“iah, lama banget lo nyebrang kaya’ gitu doang, cupu.”
“dih gue yang disalahin, mobilnya aja yang ga mau ngalah, udah tau gue mau lewat bukannya pada berenti dulu bentar. Ah gue mau pesen dulu ya, wait me…”
“jeh, dipikir lu sapa? Ya udah sana cepet”

Ga lama gue udah datang dengan sepiring burger dan segelas minuman ringan. Awalnya kita banyak diam, gue masih sibuk dengan makanan gue, dia sibuk sama hand phone-nya. Antara canggung, ragu, malu, pokoknya sebangsanya lah, gue bingung mau mulai omongan dari mana. Udah hampir 6 tahun kita ga face to face kayak gini. Ya ampun, gue rindu dia, oops!

Dia banyak cerita tentang diri dia, tentang hobbynya di basket, tentang tempat makan, tentang mantan yang masih dia sayang, bahkan omongan-omongan tentang orang-orang disekitar tempat makan itu.

Harusnya tahun lalu kita ketemu, tapi gue malas buat ketemu dia, bingung juga mau ketemu dimana, jadi ya komunikasi cuma lewat hp. Buat gue, sesuatu yang indah akan tetap indah walaupun harus dibalut dengan kain kasa.

Ferry Hardani, teman smp gue, sahabat baik gue, yang bisa dewasa banget saat gue cerita, yang ga pernah mau kalau gue ngeluh apalagi nangis, dan yang tetap setia berjam-jam dengerin curhatan gue, yang rela begadang nemenin gue, yang ngeselin, yang selalu tanya “buat apa lo ambil jurusan itu?”. Hahahaha seperti ini gue mengenal lo, seperti ini juga persahabatan kita yang terbentur sama ego kita.

Sahabat sahabat sahabat,
bukan waktu yang akan memusnahkan kita dari bumi ini
bukan juga angin yang akan menghapus kita dari tanah ini
tapi cinta yang perlahan akan menghancurkannya menjadi sebuah kepingan…

No comments:

Post a Comment