Tuesday, 30 August 2011

idul fitri

Sebenernya aku kurang paham dengan apa yang udah terjadi sama masyarakat Indonesia. Gimana si ceritanya bisa sampe lebaran di undur? Karena belum terlihat hilalnya kan? Pas sidang isbat? Trus yang mau aku tanyain apa masalahnya? Kenapa bisa jadi seheboh ini cuma karena lebaran di tunda satu hari, satu hari loh bukan satu tahun. Satu hari aja responnya kayak gini, gimana di tunda taun depan, pada pindah kali rakyatnya *abaikan, ga mungkin di tunda satu tahun*.
Ada yang bilang beberapa kota udah liat hilalnya? Begini ya pasti ada pertimbangan khusus kok, mungkin lebih banyak kota yang belum melihat hilalnya, dan setahu aku, dari pada ragu, lebih baik puasa digenapkan 30 hari, memang ada yang keberatan yah jalanin puasa tambah satu hari lagi? Jadi selama 29 hari kemarin puasa gimana tuh?
Ada juga yang nyalahin pemerintah, aku cuma bisa ngelus dada aja, kenapa jadi pemerintah yang disalahin? #miris sekali kepercayaan yang telah terkikis Gara-gara salah buat kalender? Kan tahun islam bukan tahun masehi, tolong dimaklumi lah, pemerintah juga manusia, yang punya khilaf sama seperti kita, kan perbedaan itu kenikmatan yang diberikan untuk seluruh umat Rasulullah. Hayoo jangan salahin pemerintah lagi ah, harusnya gini menurut guru Pkn aku dulu, “jangan tanya apa yang telah negara berikan untuk kita, tapi tanya apa yang telah kita berikan untuk negara” perfect kan :D.
Ada lagi yang buat update gini, menikmati sahur terakhir, lalu ada yang komen, yakin sahur terakhir? Kalau hilalnya hari ini belum terlihat bagaimana? Setau saya, jumlah hari dalam bulan islam itu 29 dan paling banyak 30, jadi untuk satu ini, ga ada dasar yang kuat. Pesimis amat si jalanin hidup? Hoy hoy, hidup bukan buat nungguin lebaran.
Dan yang lebih parah, banyak yang update masalah makanan, yang ngeluh udah masak ketupat dan segala jenis hidangan khas lebaran, banyak yang berkomentar, yah sahur terakhir pakai hidangan lebaran, lebaran hadir cuma bisa makan ikan teri deh. Bahkan gue liat di update temen gue (ka Grace) dia bilang salah satu di friendnya bilang : gara-gara hilal setitik, rusak opor sebelanga. Astagfirullah, jangan-jangan hidangan lebaran cuma dijadiin pajangan aja, kan lebih bagus kita bisa mencicipi masakan orang tua kita lebih dulu dibanding orang lain, hehe…
Hmm alangkah baiknya kalau hidup itu dilihat dari berbagai sudut pandang, bukan dari sudut kita aja. Janganlah juga perbedaan di gunjingkan. Karena kita semua ciptaan Allah, makanya Allah buat kita berbeda, hanya Dia yang mampu melakukannya.
Menurut aku juga, Alhamdulillah yah, kita masih bisa di dalam bulan suci Ramadhan tahun ini, bertambah satu hari, bertambah pula kesempatan kita melakukan ibadah yang pahalanya besar, kalau kata Ryan D’masiv sih, “syukuri apa yang ada, hidup adalah anugrah, tetap jalani hidup ini, melakukan yang terbaik” ya itu poinnya. Ingat umur ga ada satupun orang yang tau, siapa tau tahun depan kita udah ga dikasih waktu buat bertemu dengan Ramadhan astagfirullah, semoga masih ada kesempatan di tahun depan dan tahun berikutnya. Amiin…
Kesimpulannya, kembalilah kekepercayaan masing-masing yang telah kita percayai dan yakini.



Buat yang udah lebaran, “selamat hari raya idul fitri ya, 1 syawal 1432 H, taqabalallahu minnaa wa minkum, minal aidzin wal faidzin, mohon maaf lahir dan batin atas khilaf yang terbuat selama ini”.

No comments:

Post a Comment